Pulau Sumbawa dan Aku






Sebenernya saya Cuma mau bernostalgia saja… heheheh…Dulu waktu saya kelas 1 SD, Papa saya yang seorang dokter telah menyelesaikan Spesialis Anak nya dan ditugaskan ke luar kota Medan. Papa memberitahukan kalau kami sekeluarga akan pindah ke kota Sumbawa. Itu sebenarnya bukan kota. Itu kabupaten. Berbentuk pulau di daerah Nusa Tenggara Barat. Namanya Sumbawa Besar. Papa pilih Sumbawa karena kota-kota besar lainnya sudah pada direbutin ama temen-temen sejawatnya, hehehehe….ada sih Merauke, tapi setelah papa pelajari, beliau lebih memilih Sumbawa.
Kami pindah kesana kira2 tahun 1988. Rutenya : naek kapal laut ke Surabaya (namanya Kapal Kambuna, skarang udah ga ada lagi), dari Surabaya naek Pesawat Merpati, transit di Mataram, ganti pesawat ama Merpati yang kecil, baru de nyampe ke Sumbawa itu.

Tapi ya ampun!!!! Begitu nyampe, panas banget!!! Papa dulu pernah juga ditugasin di Sibolga (daerah pantai juga, di Sumatera Utara) tapi ga sepanas ini!!!
Disitu kami nempati rumah dinas. Di jalan Garuda No. 5F (hehehe…masih inget niii…!!!). Halamannya luas soalnya ada 2 rumah disitu dan berhadap-hadapan. Rumah depan diiisi ama dokter cowok, china. Masi lajang. Dan ramah banget!!!
Malamnya, papa ajak kami keliling naek mobil dinas juga(hehe….). Kotanya kecil. Jam 9 malem udah sepi banget. Ternyata di Sumbawa, papa dah dapat kenalan orang Medan juga. Papa kan sebelumnya dah survey dulu, baru deh memboyong kami. Hari minggu pertama disitu, kami rame2 nonton balap bareng temen papa itu dan keluarganya. Nama anaknya Lia dan Rina. Papanya tentara. Setelah itu kami jadi sering kunjung-kunjungan deeeee…….Tapi gak lama, beberapa bulan kemudian mereka pindah ke Jepang karena papanya ditugaskan kesana.

Oiya, aku sekolah di SDN 2 Sumbawa. Deket dari rumah, tinggal jalan kaki aja melewati SMAN1 Sumbawa dan Kantor Polisi. Di SD itu banyak anak pendatang. Gedungnya masi gedung tua yang langit-langitnya tinggiiii banget. Tapi sejak aku disitu udah direnovasi kok. Disana aku punya temen-temen namanya Nunik, Achi, Neni, Hendro, Ira, Tommy. Neni itu tetangga aku. Dan dia itu temen pertama aku disana karena rumahnya hanya beda 2 rumah dari rumahku. Papanya Kepala Dinas Kesehatan Sumbawa. Kalo Ira, dia orang Medan juga. Papanya kerja di Pertamina, di Badas, nama daerahnya.

Logat disana tu lucu. Ada nyebutin “aida” itu kayak “alamak” ato “astaga”, trus di akhir kalimat suka ada kata “ne”..hihihihi…ya semacam itulah….

Trus disana tu banyak KUDA!!!! Angkutan umumnya namanya dokar. Kereta yang ditarik kuda.. kayak sado ato delman. Ada juga pantainya, namanya Pantai Kencana (Itu yang aku tau, setelah sekarang, aku baru tau ternyata ada juga namanya pantai Saliper Ate). Pantai Kencana itu Ada hotelnya juga. Pemiliknya orang Bali. Tapi aku lupa namanya. Beliau juga yang punya Hotel Tambora yang terletak di jalan Kebayan. Kami sering ke sana. Terkadang juga perginya bareng dengan keluarga dokter-dokter yang laen. Seru dah pokoknya!!!!! Hotelnya tu dipinggir pantai dan masi asri banget, terbuat dari kayu dan bamboo. Kalau ada yang pernah nonton film The Beach (pemainnya Leonardo DiCaprio), nahhh gitu deh bentuk kamar/penginapannya. Aku suka banget kalo diajak kesana. Soalnya pantainya bersih., dan aman dari bulu babi, jadi gak takut untuk berenang.

Pada awalnya kami di Sumbawa, ada kolam renang namanya Tirta. Awal kami datang masi bersih, tapi lama kelamaan jadi jorok dan tidak ter urus. Kolam Tirta sempat tutup, tapi setau saya, sekarang sudah mulai buka lagi (boleh tanya Dedy kayaknya ;p)
Disana, kami sering ke Mataram, ibu kota propinsinya… kalau kesana kami nginep di hotel RATIH. Udah langganan. Soalnya hotelnya asik. Trus deket ama RUBY, pusat perbelanjaan disana. Ga tau ya skarang Mataram kayak apa. Kalau mau ke Mataram naek feri biasanya 3 jam dari pelabuhan POTO TANO (klo ga salah). Soalnya klo nunggu pesawat lama banget. Jadwal pesawat Merpati disana tu Cuma Selasa ama Minggu. Lagian klo naek feri kan papa bisa bawa mobil, hehehehe…

Trus papa juga pernah bawa kami ke Pulau Liang. Pulau itu tempat diternakin nya mutiara. Temen papa yang punya. Jadi kami diajak maen kesana. Seperti biasa, pergi kesana barengan dengan keluarga dokter yang laen. Tapi pulau itu bener-bener pulau yang penghuninya Cuma para pekerja situ aja. Kapal datang Cuma kalo kita udah janjian. Selain itu gak ada. Bayangin klo tiba-tiba ada pembunuh bayaran di pulau itu, kita ga bisa kemana-mana, hihihihi…belom lagi di belakang penginapan kami berjejer pohon jati. Hiiiiii…..serem banget kalo malam!!!!
Tapi lucu juga liat mutiara di ternakin. Banyak lho!!!!! Eh trus pasir disitu lembuuuuuttttt banget. Jadi kayak pasir hisap gt…..trus rumput lautnya tinggi-tinggi!!!!!

Ada deh beberapa kali kami ke pulau itu. Hihi….serem-serem tapi nagih. Mungkin karena kota kecil, para dokternya jadi deket banget dan kami rajin liburan bareng. Adddaaaa aja de pokoknya tempat buat didatengin. Trus tiap lebaran ama taun baru, papamama juga rutin ngundang temen-temen mereka ngumpul di rumah. Karena halaman rumah kami luas, jadi ga masalah nampung temen-temen papa segitu banyak, hehehe…
Iya ni,,,tiap malam taun baru pasti papa buat acara ngumpul di rumah ampe pagi. Tukang sate langganan papa sampai di panggil ke rumah….hehehe kayak pesta kebun. Para suami misah dari para istri , mereka buat acara sendiri-sendiri. Anak-anaknya juga. Seruuuuuuuu banget!!!!!

Oiya, teman dekat keluarga kami ada deh namanya Papa Jimmy. Dulu rumah mereka di Labuhan. Tapi setelah diangkat jadi direktur RSU Sumbawa, Papa Jimmy sekeluarga pindah ke deket rumah kami. Jadi berderet deh rumah Om Ziad umar, Papa Jimmy, trus Papa Hadi Soekma, hehehehehehehe…..

Kami sekeluarga cukup deket. Makanya ketika papa kena serangan jantung taun 1990 dan harus dirawat di Mataram, kami dititipkan di keluarga Papa Jimmy ama Mama Annie karena Mama harus menemani Papa. Tapi Alhamdulillah, papa sehat dan bisa naek haji taun 1991. Dan pada saat itu juga Nenek Mami, Bou (Tante), ama sepupu aku datang dari Medan karena kebetulan Amangboru (Om) aku sedang dinas di Bali. Seneng banget!!!!

Sumbawa selain terkenal dengan KUDA dan SUSU KUDA LIAR, ada juga MADU SUMBAWA. Tidak susah mencari madu disana karena memang banyak sekali. Dan selain itu ada juga dendeng rusa dan menjangan. Rasanya guriiiihhh…enak!! Aku ingat, pernah ada seorang penjual dendeng rusa bilang gini ke Papa “Pak, kalau bapak beli dendeng dan dagingnya terasa keras dan alot, itu berarti rusa atau menjangan itu dibunuh pada saat mereka berlari, jadi otot-ototnya mengejang dan keras”, gitu katanya.

Tahun 1993, papa meninggal. Anfalnya sewaktu seminar di Jakarta. Sempat dirawat di RS Fatmawati selama 2 minggu dan hamper di daftarkan di Yayasan Jantung Harapan Kita. Tapi yang diatas berkehendak lain. Papa meninggal pada tanggal 16 Mei 1993 karena komplikasi Diabetes dan Jantung. Papa disemayamkan di Pondok Labu, rumah seorang kerabat Papa Jimmy yaitu Papi Jon dan setelah itu dikubur di Komplek Pemakaman Jeruk Purut Jakarta.

Aku terpaksa ikut EBTANAS susulan karena papa perginya barengan dengan besoknya aku EBTANAS SD. Tapi temen-temen dan guru-guru di Sumbawa sana baek banget. Mereka anterin catetan ke rumah biar aku gak ketinggalan pelajaran. Aku terharu banget. Lalu aku sempet 3 bulan di SMPN 1 menunggu mama membereskan keperluan kami untuk pindah ke Medan. Itu saat yang paling berat. Ninggalin orang2 dan tempat yang sebenarnya ga pengen kita tinggalkan, tapi harus!!
Airport Sumbawa tiba-tiba saja penuh dengan orang-orang yang ingin mengantarkan kami.. Sedih rasanya membayangkan kalau besok aku tidak disana lagi….
Aku pergi dengan tas penuh hadiah dan kenang-kenangan dari teman-temanku. Ada pernakpernik, ada komik-komik, ada diary, ada baju dan topi dari Hendro. Berat untuk kembali melihat kebelakang, karena untuk besok dan seterusnya, bukan mereka yang akan aku hadapi setiap harinya.

Kembali lagi ke Medan, tempat aku lahir dan tempat dimana hampir seluruh keluargaku berkumpul. Untuk beberapa saat, aku masih rajin berkirim surat dengan temen-teman SD ku dulu. Tapi semenjak SMA kelas 3, surat-surat dan telfon-telfon itu menghilang. Yaaaa…aku ngeliat kemungkinan gak ada harapan bakal ketemu lagi. Sampai akhirnya bisa bertemu dengan beberapa dari mereka di Friendster dan Facebook.
Beberapa bulan belakangan ada seorang teman yang berbaik hati mem posting foto foto Kota Sumbawa (dan rumahku yang dulu)baik di blog ataupun di Facebooknya. Kebetulan dia membaca postingan ku di multiply dan semenjak itu kami rajin bertukar cerita tentang Sumbawa ataupun hal lainnya. ( I dedicated to Dedy Cahyadi, hehehe)
Sumbawa punya arti tersendiri buatku dan keluargaku. Aku Cuma ingin agar bisa berkunjung kesana lagi suatu waktu.

Advertisements

6 thoughts on “Pulau Sumbawa dan Aku

  1. wah ceritamu sangat mengharukan ya,aku juga pernah tinggal disumbawa dan memang tempat yang penuh kenangan buatku,tapi untung saja aku dapat istri yang adik kelasku sendiri dan dia asli orang sumbawa sampe sekarang baru satu kali aku pulang kesumbawa itupun pada saat mertuaku meninggal dunia

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s