Cuma Cerita Kecil

Trkadang saya suka bingung sendiri kalau tiba2 teringat sesuatu dari masa lalu, karena rasanya semuanya tercetak dengan jelas. Apa karena saya mudah mengingat, atau karena saya merasa semua yang saya lewati dalam hidup adalah sesuatu yang sangat menyenangkan dan patut untuk selalu diingat???

Kemarin, salah seorang teman saya bertanya pada saya, kenapa saya dengan mudahnya selalu ingat dengan SUMBAWA dan PAPA. Kalau harus menjawab dengan detail, saya juga sebenernya bingung. Tapi yang saya tau, saya selalu menyayangi PAPA yang selalu sabar menghadapi saya, Ini adalah salah satu cara agar saya selalu mengingat PAPA saya. Dan saya sangat berterima kasih karena beliau telah mengajak saya ke daerah yang menurut saya sangat menarik dan memberikan banyak sekali kenangan yang baik dan indah yang akan selalu membuat saya tersenyum bila mengingatnya.

Daerahnya, pantainya, orang orangnya, adalah semua hal yang menyenangkan.

Setelah kembali ke Medan, hal pertama yang saya tanyakan pada Mama saya adalah “Ma, disini ada laut gak??? Jauh ga ma???” dannn…saya harus kecewa karena pantai dan laut yang ada tidak sesuai harapan saya. Kaki saya ingin menginjak pasir, tangan saya ingin menjamah laut. Saya rindu tiupan anginnya….saya rindu panas teriknya.

Teman teman saya, adalah orang orang yang saat itu saya anggap baik dan menyenangkan. Kami bermain permainan yang pada umumnya anak seumuran kami mainkan.

Saya ingat, saya sering dolanan ke rumah temen saya Anni Meilani, karena dia punya buku cerita dan novel novel yang banyak. Sebenernya papa saya juga selalu membelikan saya buku buku, tapi saya selalu senang membaca buku buku lain yang belum pernah saya baca. Dan pada akhirnya saya pindah, Anni memberikan saya komik ASARI CHAN, hahaah!!!

Ada neni yang selalu mau boncengin saya karena pada saat itu saya belum bisa naik sepeda. Hihihi…dia termasuk temen saya yang pendiam, saya selalu bercerita apapun padanya. Walaupun begitu, ternyata dia ingat semua yang saya ceritakan. Bahkan sekarang, setelah 17 tahun yang lalu, masi ada beberapa hal yang dia ingat, yang bahkan saya sendiri lupa.

Saya selalu menikmati saat saat pulang sekolah dengan jalan beramai ramai dengan teman teman saya. Ngobrol, becanda bahkan sampai ada yang iseng suka sekali menarik narik kunciran rambut saya.

Hooohh… saat saat yang menyenangkan. Ikut lomba ini, lomba itu. Yang lucu mungkin pada saat ikut kemah Pramuka di salah satu sekolah SMK disana. Maklumlah masi kecil, jadi orang tua saya dan Neni ribet dan khawatirnya minta ampun. Kami dibekali terlalu banyak perlengkapan sampai sampai tas bawaan kami seperti mau pergi liburan saja. Belum lagi pada saat malam renungan suci, mama dan papa saya tiba tiba datang membawakan saya selimut, hahahaah!!!! Secara anak kecil yang udah sok gede, saya lumayan tengsin juga saat itu. Tapi walaupun begitu, saya bangga dengan orangtua saya yang selalu mendukung apapun yang sang saya lakukan (yang baik2 saja tentunya, hehe). Seperti misalnya saya yang amat berbeda dengan adik saya. Adik saya senang sekali mengikuti kegiatan kegiatan seperti baca puisi, fashion show, dsb yang tidak mengharuskan kita berpanas panas dan keringetan. Sedangkan saya sebaliknya. Saya suka sekali kegiatan sejenis itu. Lomba lari, latihan baris berbaris, gerak jalan atau Pramuka, heheeheh…mama saya kesal, tapi PAPA saya bilang, ‘tidak apa’. Walaupun pada saat saya bilang ingin bisa karate, PAPA saya bilang “lebih baik belajar piano” Hikkss…hehehehe..

Saya pernah terkena malaria. Setelah besar baru saya tau kalau malaria itu berbahaya. Hampir sebulan saya tidak sekolah dan tidak bisa bangkit dari tempat tidur karena begitu saya bangkit dari tempat tidur, kepala saya akan terasa pusing dan perut saya terasa mual sekali. Kebetulan saya dirawat di rumah. Dan saya bersyukur sekali mempunyai PAPA seorang dokter, hhohohoh…walaupun saya tetap harus merasakan PIL KINA yang paitnya minta ampuuunn!!!! Nahhh karena saya sudah lama tidak turun dari tempat tidur, jadi kaki saya agak kebas kalau dipijakkan ke lantai. Jadi selama seminggu, setiap malam sehabis praktek, papa saya menemani saya mengelilingi halaman rumah untuk membiasakan saya jalan lagi.

Jadi, pasca serangan jantung pertama papa saya, papa harus lebih banyak olahraga dan berhenti merokok. Papa semakin rajin tenis dan jalan sore. Gentian deh kali ini saya yang nemenin PAPA. Naaahh saya suka sekali kalau setiap sore ikutin papa jalan sore ke bandara. Heheeheh heran ya, kok bandaranya bisa dilewatin orang lalu lalang??? Bandaranya memang bandara kecil, pesawat yang datang Cuma 2 sekali seminggu. Dan bandaranya tidak dikunci, jadi bisa masuk kapan saja. Dan kami pun berlari lari kecil di lintasan pesawat., hehehehhhee!!! (to. Anton : rumah lo deket bandara yang mananya????)

Kembali lagi ke teman teman, dulu ada anak seorang dokter yang selalu ngajakin saya nginep di rumahnya. Namanya Andi. Kalau tidak salah waktu itu umurnya masi 2 atau 3 tahun. Andi itu anaknya Dr. Su’ud Santoso. Naaahhh rumahnya Dr. Su’ud itu di deket rumahnya Haji Husin, guru ngajinya aku ama neni dulu, tapi aku keluar gara2 takut kena sambit rotan, hahahahhaa!!! Naaahhh…rumahnya haji husin juga disebelahnya rumah Ika, hihihihi (nyambung ga siih critanya???) . jadi kalo ke rumah Ika, pasti singgah ke rumah om Su’ud, kalo ke rumah om Su’ud, nyinggah bentar ke rumah Ika, heheeh. Hampir setiap minggu aku nginep di rumahnya Andi. Soalnya dia selalu nyariin aku. Malah pernah Andi gak mau makan, trus pas dibawa papanya ke rumah kami, barulah Andi mau makan,,, ada ada aja ;p

Seinget saya, kami dulu sering sekali beli gorengan atau sate Madura. Naaahhh saya lupa di daerah mana,,, kalau gak salah brangbara atau kerato..(bener ga siii???)

Setelah di Sumbawa, baru saya tau, kalau angin laut malam itu dingiiiinnn banget. Pernah pada saat kami menginap di Hotel Kencana, saya dan anak anak dokter lainnya nyoba untuk nongkrong diluar, mau ngebuktiin kalau angin malamnya ga dingin. Ternyataaaa setelah semakin malam, kami pun nyerah dan menghambur ke dalam hotel, karena emang dingiiiiinn bangeettt!!!!

Kangen deh…inget latihan dance di rumah nunik, (inget banget waktu itu nunik masi pake rok sekolahnya yang kembang banget, serasa princess gitu trus kuciran rambutnya yang tinggi banget, jadinya lucu kalo dia angguk2in kepala, hihihi)…..ngerujak rame2, bareng hendro n neni pergi ke bukit yang entah dimana itu (siapa lagi yang ikutan nen selain kita??), les ama pak Eko, latihan paduan suara, maen ke rumah Joyce, berantakin kamarnya neni, jajan di halaman tengah sekolah yang di bawah pohon besar itu, kita sempet sekolah siang karena gedung sekolah yang baru sedang dibangun yakkk?? Ngebuat telfon dari kaleng susu trus dibolongin trus dikasi tali, inget ama Desak ama Mba Uut yang tinggi banget, hehehhehhe….inget Ibu Hen, Ibu Nurkemah, truss Pak Dahlan itu guru agama kita ya???

Sepertinya, saya melewatkan masa masa SD saya dengan banyak hal yang menyenangkan. Bukan berarti setelah itu keadaan saya menyedihkan, tetapi saya bersyukur, saya mempunyai masa kecil yang indah buat saya kenang.

smoooooch!!!

Advertisements

2 thoughts on “Cuma Cerita Kecil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s