PUNYA ANAK LAGI?

Alhamdulillah, setelah kehamilan sekitar 13 tahun yang lalu, saya masih diberikan rejeki untuk mempunyai anak lagi (insya allah). Semua jadi seperti baru lagi karena sudah lama sekali ya kan, anak saya aja sekarang sudah SMP kelas 2. Tapi setelah pernikahan kedua pada April lalu, ternyata gak perlu nunggu lama untuk saya hamil :D.

Awalnya, sekitar 10 hari sebelum lebaran. Sepulang kerja, saya merasakan sakit di bagian pinggang. Waktu akan turun dari angkot, tiba-tiba pinggang kerasa tertarik. Dan dengan susah payah saya turun dari angkot dan pelan pelan berjalan menuju rumah.
Setiba di rumah, saya langsung rebahan dengan harapan akan membaik. Tapi ternyata enggak. Saya sampai berkali-kali nangis menahan sakitnya. Untuk sholat saja saya terpaksa duduk. Dan seharian gak bisa mengerjakan apa-apa selain rebahan.
Diantara sakit, saya juga khawatir, jangan-jangan ada syaraf yang terjepit. Tapi masih gak berani mikir macem-macem. Keesokan paginya, saya diantar suami ke rumah mama, kemudian minta ditemenin mama ke tukang urut dekat rumah. Kata wawak tukang urutnya, saya dulu pernah jatuh terduduk, makanya sakit. Saya ingat-ingat, dulu waktu hamil Raffi 5 bulan, saya memang pernah jatuh terduduk. Tapi itu udah 13 tahun lalu ya kan. Saya masih juga mikir kalau ini syaraf terjepit. Tapi si wawak kemudian bilang kalau payudara saya yang kanan membengkak. Katanya mungkin saja hamil. Dan saya masih keukeuh kalau ini syaraf terjepit (keras kepala :D).
Karena kekeras kepalaan saya, saya mau rontgent saja rasanya. Tapi adik saya ngingetin “Kak, sebelum rontgent, beli test pack dulu sana. Manatau hamil.” Mau gak mau saya turutin, dan ternyata ada dua garis ini :))

IMG_20160629_225013

Karena masih gak percaya, besoknya saya beli lagi, dan kali ini testnya begitu saya bangun dan buang air kecil.

IMG_20160629_221913

Hasilnya sama. Garis merah terang dan samar. Itu juga saya masih ragu :)))))). Besoknya saya ditemenin ke dokter, di USG Transvaginal dan katanya memang ada tanda-tanda kehamilan :D. Tapi masih kecil sekali dan belum kelihatan kantung janinnya. Jadi saya diberi resep vitamin dan penguat janin.

IMG_20160701_140158

Itu, yang titik item itu dia. Masih kecil kan, hihihihi. Ukurannya 0,43 cm dan usia kandungan dihitung dari hari pertama selesai haid. Itu juga saya masih percaya gak percaya (iya, aku orangnya gak cepat percayaan mz :)))). Si dokter menyuruh saya untuk datang lagi bulan depannya, untuk melihat apakah kantung janinnya sudah ada.

1469596608182

Dan ternyata sudah adaaa!!
Alhamdulillah semua normal, rahim saya bersih, kuat. Dan detak jantungnya juga normal. Cuma ya ituu, karena jarak kehamilan pertama dan kedua jauh sekali, jadi mulut panggulnya sudah mengecil lagi. Jadi seperti kehamilan pertama lagi. Nanti, di usia kandungan 8 bulan baru bisa dilihat, saya bisa melahirkan normal atau harus operasi. Si dokter yang melihat badan saya yang kecil sepertinya ragu saya bisa melahirkan normal. Tapi waktu dia bertanya tentang kelahiran pertama, dia gak nyangka juga kalo dulu bayi saya 3,5 kg. Kata dokter, usia 30an pun masi ada yang bisa melahirkan normal. Itu semua melihat posisi kepala bayi yang harus berada tepat di mulut panggul. Semoga saja saya sehat dan masih kuat mengejan. Cuma, ya itu, hamil yang kedua ini, saya lebih sering pusing dan mualnya. Berbeda sekali dengan waktu hamil pertama. Jadi, kalo makan, mual, kadang saya muntah. Tapi dokter suruh saya untuk makan saja. Kalo makan trus muntah, makan saja lagi. Begitu terus. Kalau sudah tidak kuat makan, terpaksa diinfus. Pokoknya harus ada makanan yang masuk. Gitu.
Untuk kunjungan kali ini, saya sudah tidak diberikan resep penguat janin lagi. Kata dokter, rahim dan janinnya sudah kuat dan tidak ada penyakit kista atau miom.

Jadi, menunggu trimester pertama selesai, saya mengurangi aktivitas berat-berat. Naik turun tangga kantor kalau memang sudah perlu sekali, gak mau angkat beban yang berat. Selain menjaga kandungan, pinggul saya juga masih sakit sesekali.

Semoga kami berdua sehat sampai lahiran nanti 🙂 Continue reading “PUNYA ANAK LAGI?”

Menikah

*sapusapublog*

Rindunyaaa cerita-cerita di siniiii~

Setelah menikah bulan April lalu, saya masih kesulitan membagi waktu untuk mengerjakan hal lain selain ngurus rumah, suami, anak, dan pacaran! :))

Namanya juga adaptasi ya. Saya juga tidak tinggal di rumah mama lagi, dan letak rumah sekarang lebih jauh dari kantor dan macet. Alhasil, sepulang kerja, saya udah kecapean dan males ngoprek-ngoprek yang lain, apalagi blog. Belum lagiii, ternyata beberapa hari sebelum lebaran kemarin saya hamil :D. Jadilah saya makin malas dan selalu cari alasan untuk malas-malasan :))

Sebenarnya banyak sekali yang mau saya ceritakan, tapi masih tersimpan di kepala, dan sepertinya bakal ngendap disitu terus :))

Semoga setelah ini kita bisa bertemu lagi dalam tulisan yaaa :*

 

Masjid Inna Dharma Deli Hotel

Berawal dari niatan untuk duduk duduk cantik di Killiney Merdeka Walk, saya dan babang datang kesorean sehingga waktunya nanggung sekali. Sudah dekat waktu maghrib. “Sudah pernah sholat di masjid hotel Dharma Deli?” tanya babang. Saya menggeleng pasrah. Karena memang belum pernah. Kemudian menyebranglah kami kesana.
Hotel Dharma Deli terletak bersebrangan dengan Merdeka Walk. Jadi tidak jauh. Masuk pelataran parkir, suasananya sepi. Pohon pohonnya besar. Saya sedikit takut, hehehe. Dan begitu masuk ke halaman belakang hotel, tetap disambut pohon pohon besar dan tua. Ternyata ada masjid.
Yaolooh, seumur umur ke hotel ini, saya belum pernah merhatiin kalau di halaman belakangnya ada masjid *ditabok imam masjid* :)))
Masjidnya terbuka dengan pilar pilar penyangga. Tidak ada pintu, kecuali pintu untuk kamar mandi yaa :))
Di pinggiran masjid disediakan bangku dari potongan-potongan kayu. Bersih, lumayan luas. Untuk kamar mandi dan tempat wudhu, laki-laki di bagian kiri masjid, perempuan di bagian kanan. Tempat wudhunya luaaaaasss. Kacanya banyak. Dan waktu itu saya sendirian. Sedikit spooky kalo mengingat hotel Dharma Deli adalah hotel tua. Beneran sepiii, hahaha. Saya yang kebelet buang air kecil memutuskan nanti saja waktu di Merdeka Walk. Dan gak berani juga ambil foto karena terburu-burunya wudhu dan keluar.
Bukaaaann, bukan tempatnya menyeramkan. Bagus dan bersih malah. Saya sendiri saja yang sibuk dengan pikiran horor :))
Jadi, saya suka masjid ini.

1451883647170
Enter a caption

14518837660701451883696790