Perdana Membuat Daun Ubi Tumbuk

image

Dulu, saya panik sekali melihat berbagai macam bumbu dapur dan resep resep yang saya lihat di majalah. Rasanya rumit dan menakutkan. Tapi ternyata, bumbunya itu itu saja dan tidak menakutkan sama sekali.
Kemarin, sedang tidak enak badan dan pengen makan daun ubi tumbuk tapi tidak ada mama yang biasa memasakkan. Jadi, akhirnya bikin sendiri. Rasanya belum seenak buatan mama, tapi tak apalah, namanya juga masi belajar. Dan karena sedang tidak enak badan, saya tidak terlalu kuat untuk menumbuk daun ubi sehingga tidak terlalu hancur. Lain kali pasti akan lebih baik lagi *semangat!* :))

Ini sayur daun ubi tumbuk ala saya Continue reading “Perdana Membuat Daun Ubi Tumbuk”

Advertisements

Belajar bikin tempe bacem

Belajar bikin tempe bacem
Raffi suka sekali tempe bacem. Tapi dari dulu saya suka males untuk belajar bikin tempe bacem. Akhirnya waktu mama datang kemarin, saya minta diajarin.

Bahan-bahannya:

image

500 gram tempe, kalau saya, pakai tempe ukuran besar seperti di foto sebanyak 3 buah dan dipotong agak tebal
300 ml air (bisa ditambah sesuai kebutuhan)
500 gr gula merah, dicincang kasar
3 bks asam jawa, dilarutkan dgn air
garam, gula sesuai selera
merica sesuai selera
3 lembar daun salam
3 lembar daun jeruk
1 buah lengkuas, geprek
2 btg sereh, belah dua, digeprek
minyak untuk menggoreng Continue reading “Belajar bikin tempe bacem”

Buah dan sehat

Saya orang yang males sekali untuk makan buah atau sayuran. Sukanya makan makanan yang manis, berlemak, atau msg tinggi seperti potato chips berbagai rasa yang banyak dijual di supermarket, atau mie instant yang kalo melihat bungkusnya aja udah bikin saya ngiler.
Si mama udah capek ngomelin cara hidup saya yang kacau itu. Omelannya selalu sama “jangan sampe sebelum tua udah sakit sakitan karena makananmu yang gak sehat itu yaaaa”.
Begitu.
Tapi, ngeyel saya gak ilang ilang.
Semenjak teman saya sakit karena masalah pencernaan, saya mulai khawatir. Apalagi ditambah berat badan saya yang semakin naik saja. Bikin berat dan mudah capek, hahahaaaha.
Jadi, mulailah saya mengkonsumsi sayur dan buah buahan. Kalau dulu, harus dikupasin dan dipotongin buahnya sama si mama baru dimakan, kalau sekarang, udah punya kesadaran buat ngupas sendiri. Gak malas lagi alhamdulillah. Mau gak mau, enak gak enak, tetap ada buah yang dikunyah setiap harinya. Walaupun favorit saya tetap pepaya, pisang dan pir.

image

image

Alhamdulillah perut jadi enakan, pencernaan lancar dan gak cepat sakit.
Iya, saya takut sakit. Masi banyak keinginan jalan jalan yang belum terlaksana. Dan alangkah enaknya kalau bisa selalu hidup sehat ya.
Kalau kamu, apa buah favoritmu?