PUNYA ANAK LAGI?

Alhamdulillah, setelah kehamilan sekitar 13 tahun yang lalu, saya masih diberikan rejeki untuk mempunyai anak lagi (insya allah). Semua jadi seperti baru lagi karena sudah lama sekali ya kan, anak saya aja sekarang sudah SMP kelas 2. Tapi setelah pernikahan kedua pada April lalu, ternyata gak perlu nunggu lama untuk saya hamil :D.

Awalnya, sekitar 10 hari sebelum lebaran. Sepulang kerja, saya merasakan sakit di bagian pinggang. Waktu akan turun dari angkot, tiba-tiba pinggang kerasa tertarik. Dan dengan susah payah saya turun dari angkot dan pelan pelan berjalan menuju rumah.
Setiba di rumah, saya langsung rebahan dengan harapan akan membaik. Tapi ternyata enggak. Saya sampai berkali-kali nangis menahan sakitnya. Untuk sholat saja saya terpaksa duduk. Dan seharian gak bisa mengerjakan apa-apa selain rebahan.
Diantara sakit, saya juga khawatir, jangan-jangan ada syaraf yang terjepit. Tapi masih gak berani mikir macem-macem. Keesokan paginya, saya diantar suami ke rumah mama, kemudian minta ditemenin mama ke tukang urut dekat rumah. Kata wawak tukang urutnya, saya dulu pernah jatuh terduduk, makanya sakit. Saya ingat-ingat, dulu waktu hamil Raffi 5 bulan, saya memang pernah jatuh terduduk. Tapi itu udah 13 tahun lalu ya kan. Saya masih juga mikir kalau ini syaraf terjepit. Tapi si wawak kemudian bilang kalau payudara saya yang kanan membengkak. Katanya mungkin saja hamil. Dan saya masih keukeuh kalau ini syaraf terjepit (keras kepala :D).
Karena kekeras kepalaan saya, saya mau rontgent saja rasanya. Tapi adik saya ngingetin “Kak, sebelum rontgent, beli test pack dulu sana. Manatau hamil.” Mau gak mau saya turutin, dan ternyata ada dua garis ini :))

IMG_20160629_225013

Karena masih gak percaya, besoknya saya beli lagi, dan kali ini testnya begitu saya bangun dan buang air kecil.

IMG_20160629_221913

Hasilnya sama. Garis merah terang dan samar. Itu juga saya masih ragu :)))))). Besoknya saya ditemenin ke dokter, di USG Transvaginal dan katanya memang ada tanda-tanda kehamilan :D. Tapi masih kecil sekali dan belum kelihatan kantung janinnya. Jadi saya diberi resep vitamin dan penguat janin.

IMG_20160701_140158

Itu, yang titik item itu dia. Masih kecil kan, hihihihi. Ukurannya 0,43 cm dan usia kandungan dihitung dari hari pertama selesai haid. Itu juga saya masih percaya gak percaya (iya, aku orangnya gak cepat percayaan mz :)))). Si dokter menyuruh saya untuk datang lagi bulan depannya, untuk melihat apakah kantung janinnya sudah ada.

1469596608182

Dan ternyata sudah adaaa!!
Alhamdulillah semua normal, rahim saya bersih, kuat. Dan detak jantungnya juga normal. Cuma ya ituu, karena jarak kehamilan pertama dan kedua jauh sekali, jadi mulut panggulnya sudah mengecil lagi. Jadi seperti kehamilan pertama lagi. Nanti, di usia kandungan 8 bulan baru bisa dilihat, saya bisa melahirkan normal atau harus operasi. Si dokter yang melihat badan saya yang kecil sepertinya ragu saya bisa melahirkan normal. Tapi waktu dia bertanya tentang kelahiran pertama, dia gak nyangka juga kalo dulu bayi saya 3,5 kg. Kata dokter, usia 30an pun masi ada yang bisa melahirkan normal. Itu semua melihat posisi kepala bayi yang harus berada tepat di mulut panggul. Semoga saja saya sehat dan masih kuat mengejan. Cuma, ya itu, hamil yang kedua ini, saya lebih sering pusing dan mualnya. Berbeda sekali dengan waktu hamil pertama. Jadi, kalo makan, mual, kadang saya muntah. Tapi dokter suruh saya untuk makan saja. Kalo makan trus muntah, makan saja lagi. Begitu terus. Kalau sudah tidak kuat makan, terpaksa diinfus. Pokoknya harus ada makanan yang masuk. Gitu.
Untuk kunjungan kali ini, saya sudah tidak diberikan resep penguat janin lagi. Kata dokter, rahim dan janinnya sudah kuat dan tidak ada penyakit kista atau miom.

Jadi, menunggu trimester pertama selesai, saya mengurangi aktivitas berat-berat. Naik turun tangga kantor kalau memang sudah perlu sekali, gak mau angkat beban yang berat. Selain menjaga kandungan, pinggul saya juga masih sakit sesekali.

Semoga kami berdua sehat sampai lahiran nanti 🙂 Continue reading “PUNYA ANAK LAGI?”

Pernik cewek

Menjadi ibu-ibu bekerja itu adalah repot sekali walaupun tidak menyusahkan. Apalagi kalau semuanya dikerjakan sendiri a.k.a gak punya asisten rumah tangga. Masak, nyuci, beberes rumah, dll, dsb, etc dikerjakan sendiri.
Beberapa tahun terakhir, setelah memutuskan untuk berpisah dengan misua, saya jadi makin gak punya waktu untuk me time. Nyari duitnya lebih fokus. Jadinya, waktu untuk santai sendirian sedikit sekali. Padahal, dulu, saya sering sesekali jalan sendirian ke mall (bukan berarti gak punya temen yaa, tapi karena sesekali saya pengen jalan sendirian, hihi), duduk, baca buku, pergi ke salon. Yaa gitu gitu deh. Atau setidaknya nyalon sendiri di rumah. Krimbat, facial sendiri. Tapi karena sok sibuk itu, waktunya selalu saya habiskan untuk tiduran sambil nonton. Malas gerak pokoknya.
Belakangan, rasanya kok hidup hampa sekali. Gak pernah manjain diri sendiri lagi. Rasanya jadi laki-laki karena gak pernah merawat diri. Ehh tapi laki-laki sekarang malah lebih rajin merawat diri dari kepala sampe ujung kaki yaaaa :)))
Sedikit sedikit saya mulai lagi duduk duduk cantik di depan kacanya. Seneng rasanyaaa. Kulit muka jadi lebih baikan, begitu juga dengan tangan dan kaki. Tapi selain itu, saya senang punya waktu untuk bermalas malasan dan merawat diri di hari libur. Yang dulu-dulunya males bersihin muka dengan bener, sekarang mulai serius. (((SERIUS))), hahahaha!!
Dan, saya baru sadar, kalau saya punya botol botol ini di rumah

image

Dicek dari belakang yaa..
– bedak badan enchanteur, ini sih saya suka pakai merk bedak ini dari saya SMP. Gak ngerti, pokoknya suka aja dengan aroma dan tekstur bedaknya.
– body lotion nivea, naah ini sih saya beli karena sedang ada promo gratis beli 2 lotion serum dapat 1 deodorant spray (emak emak, teuteup gratisaaan).
– ovale lulur bali, naah ini saya suka karena butirannya gak kasar. Seperti peeling gitu. Kalo diusap ke kulit, jadi kayak bentuk daki dan ngangkat kotoran di kulit
– mustika ratu penyubur rambut, saya pakai ini karena rambut saya rontoknya parah. setelah pakai ini, rontoknya berkurang
– sehari hari, saya pakai susu pembersih viva. Kemudian dicuci dengan sabun pond’s deep cleansing. Saya jarang pakai toner. Terkadang pakai pixy cleansing express brightening juga kalo lagi males
– kalo lagi kegenitan pakai make up, saya suka bersihin dengan viva cleansing cream atau minyak zaitun wardah. terutama untuk mata. Krn kelopak mata kulitnya lebih tipis kan ya. Rasanya kalau dibersihkan dengan cream atau minyak zaitun lebih smooth :D. Baru diangkat dengan kapas. Kalau make up remover maybelline, saya pakai untuk bersihin sisa sisa lipstick aja
– saya sedang maruk dengan produk himalaya. Tapi saya beneran suka sih. Belum coba sabun mukanya karena yang lama belum abis. Tapi saya pakai scrub dan maskernya yang mud dan neem.
– saya jarang pakai make up tebal. Sehari harinya saya cuma pakai pelembab olay total effect, bedak dan lipstick. Bedak juga saya suka yang ringan aja seperti bedak marcks dan fanbo gloria. Walaupun begitu, saya tetap punya bb cream wardah dan bedak padat exclusive wardah yang saya bener bener suka hasilnya kalau sudah di apply ke muka. Muka gak kering dan glowing glowing gituuu 😀
– Untuk bibir, saya suka lipbalm viva dan sebamed. Pernah beli lipbalm himalaya, tapi cuma berminyak gitu aja dan gak meresap ke bibir. Bibir saya kayak abis makan gorengan, hihii.. dan untuk merk, saya masih setia dengan revlon dan pac. walaupun saya tetap kecentilan beli merk lain, padahal warnanya mirip semuaaa.

Enggak, saya tidak sedang review produk. Cuma pengen cerita ajaaa.
Dulu, saya sering beli produk produk luar dan mahal. Pusing mau ilangin jerawat. Trus pake ristra, biokos dan lain lain, eeh tapi balik baliknya ke produk lokal dan murah juga. VIVA, hahahahah. Karena muka saya sepertinya memang cocok dengan yang mureeee.
Jadi, tiap hari saya cuma bawa bedak, lipstick dan lipbalm aja

image

Nah tuh, itu bedaknya saya beli karena bentuknya lucu dan jadul. Dan saya baca reviewnya di internet, banyak yang bilang bagus, dan ternyata memang bagus.
Produk jadul lainnya yang saya pakai, homesnow namanyaa. Saya pakai kalau muka saya terasa berminyak atau kalau habis panas kena matahari. Efeknya dingin di wajah. harganya cuma 6 ribuuuu.

image

Kebanyakan yang dipake ya? IYAAAA.
Tapi yasudahlah, saya memang sukaaa. Kalo mood lagi bagus untuk merhatiin kulit, diikutin aja deh. Belom tentu besok besok masih betah.
Kita lihat aja sampai kapan saya bertahan dengan perawatan perempuan ini 😀

Ibu bekerja VS kerjaan rumah tangga

Ada yang bilang, ibu bekerja tidak sempat mengurus rumah tangga, tidak sempat memasak, tidak sempat duduk duduk ngobrol dengan anak, dan masi banyak lagi sangkaan tidak sempat lainnya. Padahal ya padahal, semuanya bisa dikerjakan walaupun bekerja di luar rumah. Sebaliknya, ada juga lho ibu ibu yang di rumah saja tapi rumahnya berantakan, anak dicuekin, makan juga beli. Jadi sebenarnya tinggal bagaimana mengatur waktunya ya kan *nyengir lebar*
Kebetulan, saya adalah ibu bekerja. Continue reading “Ibu bekerja VS kerjaan rumah tangga”